Tuesday, August 3, 2021

Batu Petir




 Batu Petir di berbagai belahan dunia

Kepala kapak ditemukan di situs pembuatan Neolitikum 2700 SM di Swiss, disusun dalam berbagai tahap produksi dari kiri ke kanan.

Di Skandinavia, batu petir sering disembah sebagai dewa keluarga yang menjauhkan mantra dan ilmu sihir. Bir dituangkan ke atas mereka sebagai persembahan dan mereka kadang-kadang diolesi dengan mentega. Di Swiss pemilik batu petir memutarnya, di ujung tali, tiga kali di sekeliling kepalanya, dan melemparkannya ke pintu rumahnya saat badai mendekat untuk mencegah petir menyambar rumah . Di Italia mereka digantung di leher anak-anak untuk melindungi mereka dari penyakit dan untuk menangkal mata Jahat . Pada zaman Romawi mereka dijahit di dalam kalung anjing bersama dengan sepotong kecil karangagar anjing tidak menjadi gila. Di Swedia mereka menawarkan perlindungan dari elf . Di Pegunungan Alpen Prancis mereka melindungi domba, sementara di tempat lain di Prancis mereka dianggap memudahkan persalinan . Di antara orang-orang Slavia mereka menyembuhkan kutil pada manusia dan binatang, dan selama Pekan Gairah mereka memiliki properti untuk mengungkapkan harta karun terpendam . 


tradisi Asia

Di Burma mereka digunakan sebagai obat dan pencegahan radang usus buntu . Di Jepang mereka menyembuhkan bisul dan bisul. Di Malaysia dan Sumatera mereka digunakan untuk mengasah keris , dianggap benda yang sangat beruntung, dan telah dikreditkan sebagai batu ujian untuk emas. 


Tradisi Amerika Utara

Di Carolina Utara dan Alabama ada kepercayaan bahwa batu api yang ditempatkan di api akan mencegah elang menganiaya ayam, kepercayaan yang mungkin berasal dari gagasan Eropa bahwa panah peri melindungi hewan peliharaan. Di Brasil, batu digunakan sebagai batu peramal untuk emas, harta karun, dan air. 


Cerita rakyat asli Amerika

Batu itu adalah objek pemujaan oleh sebagian besar suku Indian Amerika. Menurut mitos asal Pawnee , senjata batu dan peralatannya diberikan kepada manusia oleh Bintang Kejora . Di antara orang-orang K'iche' Guatemala, ada mitos bahwa batu api jatuh dari langit dan pecah menjadi 1600 bagian, yang masing-masing menjadi dewa. Tohil , dewa yang memberi mereka api, masih direpresentasikan sebagai batu api. Mitos ini memberikan kesejajaran dengan kepercayaan yang hampir universal pada batu petir, dan mengingatkan bagaimana dewa Romawi Yupiter disembah dalam bentuk batu api. The Cherokee dukun memanggil batu api ketika ia hendak menakuti pasien sebelum menerapkan obatnya. Di antara Pueblos ada masyarakat batu api yang, di sebagian besar suku, terutama berkaitan dengan cuaca dan sihir, tetapi kadang-kadang berkaitan dengan perang dan obat-obatan.


Fosil sebagai batu petir

Di banyak bagian selatan Inggris sampai pertengahan abad kesembilan belas, nama lain yang biasa digunakan untuk fosil Echinoid adalah 'batu guntur', meskipun fosil lain seperti belemnit dan (jarang) amon juga digunakan untuk tujuan ini. 


Pada tahun 1677 Dr. Robert Plot , penjaga pertama Museum Ashmolean di Oxford , menerbitkan buku klasiknya The Natural History of Oxfordshire . Plot mencatat bahwa di Oxfordshire apa yang sekarang dikenal sebagai fosil echinoid disebut batu petir, karena dianggap turun dari langit selama badai petir. Gereja St. Peter di Linkenholt, Inggris, dibangun pada tahun 1871 di dekat lokasi St. Peter yang lama, yang telah berdiri selama hampir 700 tahun. Versi gereja tahun 1871 termasuk fosil echinoid yang dibangun di dinding yang mengelilingi jendela, gaya yang diadopsi dari aslinya. Ini menyiratkan bahwa cerita rakyat Thunderstone dipertahankan setidaknya selama 700 tahun di Inggris, dan berakar pada cerita rakyat pagan . 


Di Sussex pada awal abad ke-20 fosil echinoid juga digunakan di ambang jendela luar dapur dan perusahaan susu untuk menghentikan keluarnya susu (karena guntur diyakini dapat membuat susu menjadi asam). 


Penurunan mitologi batu petir


Boucher de Perthes

Bahkan hingga akhir abad ke-17, seorang duta besar Prancis membawa kapak batu, yang masih ada di museum di Nancy , sebagai hadiah kepada Pangeran-Uskup Verdun, dan mengklaim bahwa itu memiliki sifat penyembuhan. 


Andrew Dickson White menggambarkan penemuan asal usul sebenarnya dari batu petir sebagai "garis pengamatan dan pemikiran ... fatal bagi pandangan teologis". Pada tahun-tahun terakhir abad keenam belas Michael Mercati mencoba membuktikan bahwa "batu guntur" adalah senjata atau alat dari ras manusia awal; tetapi untuk beberapa alasan bukunya tidak diterbitkan sampai abad berikutnya, ketika pemikir lain mulai mengambil ide yang sama.


Pada tahun 1723 Antoine Laurent de Jussieu berbicara kepada Akademi Prancis tentang "Asal dan Penggunaan Batu Guntur". Dia menunjukkan bahwa para pelancong baru-baru ini dari berbagai belahan dunia telah membawa sejumlah senjata dan peralatan batu lainnya ke Prancis, dan bahwa mereka pada dasarnya mirip dengan apa yang di Eropa dikenal sebagai "batu petir". Setahun kemudian fakta ini tertanam kuat di benak para ilmuwan Prancis oleh Jesuit Joseph-Francois Lafitau , yang menerbitkan sebuah karya yang menunjukkan kesamaan antara kebiasaan penduduk asli yang saat itu ada di negeri lain dan penduduk awal Eropa. Maka dimulailah, dalam karya Jussieu dan Lafitau ini, ilmu etnologi .


Baru setelah Revolusi Prancis tahun 1830 , lebih dari satu abad kemudian, iklim politik di Eropa cukup bebas dari sentimen keagamaan sehingga penemuan arkeologis dapat diselidiki secara tidak memihak dan kesimpulan mencapai bahwa keberadaan manusia mencakup periode waktu yang jauh lebih besar daripada yang diimpikan oleh setiap teolog Kristen. 


Boucher de Perthes

Pada tahun 1847, seorang pria yang sebelumnya tidak dikenal dunia pada umumnya, Boucher de Perthes , menerbitkan di Paris volume pertama karya Celtic dan Antiquities Kuno , dan dalam hal ini ia menunjukkan ukiran alat dan senjata batu api yang khas, yang telah ia temukan ribuan pada ribuan di tempat tidur melayang tinggi dekat Abbeville, di Prancis utara. Sejauh menyangkut Prancis, dia pertama-tama bertemu dengan apa yang dia sebut "konspirasi keheningan", dan kemudian oleh oposisi yang menghina di antara para ilmuwan ortodoks, yang dipimpin oleh Elie de Beaumont .


Pada tahun 1863 mitos batu petir selanjutnya didiskreditkan oleh Charles Lyell dalam bukunya Geological Evidences of the Antiquity of Man . Lyell sebelumnya menentang ide-ide baru tentang zaman kuno manusia , dan sisi perubahannya memberi kekuatan lebih lanjut pada bukti ilmiah. 


Harga Rp.1.500.000

jika berminat silakan email ke suhukho@gmail.com atau WA ke 085777755432

No comments:

Post a Comment

binaural untuk trading

  trading terus menerus membuat pikiran lelah dan disinilah bisa tergelincir, loss, suara ini membantu agar tetap fokus dalam trading saham ...