Friday, July 30, 2021

Amulet Tok Raja

 











Amulet asli dari tulang Tok Raja, mahar rp.1.500.000

Jika berminat silakan email ke suhukho@gmail.com atau WA ke 085777755432

Legenda Tok Raja

Khron Ratchanaren (dikenal sebagai Tok Raja) lahir pada Kamis 1 Desember BE2419 (1876). Dia dikirim ke Wat Uttamaram oleh orang tuanya ketika dia berusia 12 tahun untuk belajar agama Buddha dan bahasa Thailand. Dia tinggal bersama Archan Lok yang merupakan Kepala Biara kuil pada waktu itu.


Tok telah menunjukkan minat yang besar pada agama Buddha dan menjadi "Dek Jom" di bawah pengawasan Bhikkhu (biksu) di kuil. Selain itu, ia juga belajar kerajinan dan konstruksi. Dia pernah mengatakan kepada para penyembah bahwa bahkan sejak usia dini, dia menghargai ambisi bergabung dengan biarawan dan tinggal di kuil untuk belajar agama Buddha tidak seperti anak laki-laki kampung (desa) lainnya pada usia yang sama yang lebih suka tinggal di rumah mereka di kampung.


Penahbisan (Upasombot)

**********************

Tok bergabung dengan biarawan (Bhikkhu) pada tanggal 15 Juni 2438 (1895) ketika dia berusia 21 tahun. Penahbisan berlangsung di Wat Uttamaram dan ditahbiskan oleh para bhikkhu berikut:


1) Phra Upatcha Palad Chai dari Wat Mai Suwankhiri

2) Phra Khru Ophart Phuthakhun dari Wat Chon Prachumthart dan

3) Phra Athikarn Phut dari Wat Bangtakwa Silaloi yang menjadi

Tok Kammavacanusavanacarn kemudian diberi nama Buddhis yang dikenal dengan Punnaksuwanno.


Setelah menjadi biksu, Tok tinggal di Wat Uttamatam selama dua phansa setelah itu Tok pergi ke Thailand Selatan untuk belajar bahasa Pali dan pada waktu itu dikenal sebagai kitab besar. Tok tinggal di Wat huaphom Nai di Songkhla dan belajar agama Buddha secara lebih mendalam. Dia juga belajar "Phrakhatha vertmon" yang terdiri dari "Khamphi Mulkachai" dan "Khamphi Thammadboth" di Wat Huaporm Nai serta teknik Vipassana Kammatharn di Songkhla selama 15 tahun. Pada tahun 2449 BE, Tok diangkat menjadi Kepala Biara Wat selama 10 tahun. Karena Tok harus kembali ke Malaya, ia mengundurkan diri sebagai Kepala Biara Wat Huaporm Nai. Setelah kembali dari Thailand, ia menjadi Kepala Biara Wat Mai Suwankhiri selama 6 tahun sebelum dipindahkan kembali ke Wat Uttamaram dan menjadi Kepala Biara Wat pada tahun 2468 BE.Dia mengajarkan meditasi Vippassana dan ubasok ubasika Buddhaborisat kepada orang-orang kampung tentang dasar-dasar Buddhis serta Vertmon Katha kepada murid-muridnya.


etika Tok kembali dari Songkhla Thailand, dia banyak menekankan pada keterampilan pengetahuan. Dia bekerja sangat keras untuk memperluas keterampilan pengetahuan kepada para penyembah di Kelantan tetapi tidak memenuhi harapannya karena Serikat pada waktu itu tidak menyadari pentingnya pendidikan dan dengan demikian, tidak dapat mencapai misinya secara penuh. Pada awal tahun BE2491 (1948), Buddhisme Thailand telah menyebar ke luar negeri terutama ke negara tetangga seperti Malaya. Malaysia dulunya bernama Malaya. Pada tahun itu, sekolah Naktham pertama didirikan di negara bagian Kedah, Malaya. Tok telah menunggu kesempatan untuk membuka sekolah tersebut untuk waktu yang lama dan telah mendirikan sekolah Naktham yang sama pada tahun BE2492 dan sekolah pertama didirikan di Wat Uttamaram Bangsek sendiri.Itu adalah keberhasilan gemilang dalam mendirikan sekolah-sekolah ini dan Tok kemudian menyerahkan pengelolaan sekolah kepada Phra Maha Chan Kesaro yang memiliki "Parian Tham 6 Prakyok" sebagai guru master. Meskipun ada kekurangan sumber pengajaran, ada permintaan besar dari para biksu di seluruh Kelantan untuk belajar di Wat Uttamaram untuk mencari pengetahuan dan belajar Naktham dimana biaya yang dikeluarkan dapat dikelola. Tidak mudah untuk pergi ke Wat Uttamaram pada waktu itu yang membutuhkan waktu berjam-jam untuk dicapai dengan berjalan kaki melewati hutan. Rintangan seperti itu tidak mencegah para biksu murid ini untuk mencapai Wat dan pada tahun yang sama saat didirikan, ujian Naktham pertama diadakan di Wat Uttamaram di Kelantan.Meskipun ada kekurangan sumber pengajaran, ada permintaan besar dari para biksu di seluruh Kelantan untuk belajar di Wat Uttamaram untuk mencari pengetahuan dan belajar Naktham di mana biaya yang dikeluarkan dapat dikelola. Tidak mudah untuk pergi ke Wat Uttamaram pada waktu itu yang membutuhkan waktu berjam-jam untuk dicapai dengan berjalan kaki melewati hutan. Rintangan seperti itu tidak mencegah para biksu murid ini untuk mencapai Wat dan pada tahun yang sama saat didirikan, ujian Naktham pertama diadakan di Wat Uttamaram di Kelantan.Meskipun ada kekurangan dalam sumber pengajaran, ada permintaan besar dari para biksu di seluruh Kelantan untuk belajar di Wat Uttamaram untuk mencari pengetahuan dan belajar Naktham dimana biaya yang dikeluarkan dapat dikelola. Tidak mudah untuk pergi ke Wat Uttamaram pada waktu itu yang membutuhkan waktu berjam-jam untuk dicapai dengan berjalan kaki melewati hutan. Rintangan seperti itu tidak mencegah para biksu murid ini untuk mencapai Wat dan pada tahun yang sama saat didirikan, ujian Naktham pertama diadakan di Wat Uttamaram di Kelantan.Rintangan seperti itu tidak menghalangi para murid biksu ini untuk mencapai Wat dan pada tahun yang sama saat didirikan, ujian Naktham pertama diadakan di Wat Uttamaram di Kelantan.Rintangan seperti itu tidak menghalangi para biksu murid ini untuk mencapai Wat dan pada tahun yang sama saat didirikan, ujian Naktham pertama diadakan di Wat Uttamaram di Kelantan.

Phra Wijaranayanmuni atau Tok Raja /阿公 /Than Chao Khun Khron  terkenal karena dapat menyembuhkan penyakit dari Putri Raja, sehingga diberikan tanah dan kekuasaan dari Raja, karena itu bergelar Tok Raja.


No comments:

Post a Comment

binaural untuk trading

  trading terus menerus membuat pikiran lelah dan disinilah bisa tergelincir, loss, suara ini membantu agar tetap fokus dalam trading saham ...