Wednesday, July 29, 2020

Lp Thep

The Legendary 900 years old Monk - LP Thep (九百多岁高僧的传奇)
This story was told by Archan Tia of Wat Sungai Siput (http://www.archantia.info) to me, during my volunteering jobs in the temple.
The picture of LP Thep Lok Udorn was hanging in Wat Sungai Siput since the day of its establishment. I see it every time I go there but I never asked who exactly the monk in the picture was until recently. I had the opportunity to ask Archan Tia about it and I was totally shock knowing that he is a 900 years old legendary monk that is still alive today! That really captured my deep interest in him and I decided to find out more about him from Archan Tia every time I had the chance to do so. Now I would like to share my findings with all of you, although I was told by Archan Tia many times not to publish this story because he doesn’t want people to think that he is crazy! It’s really hard to believe that a human being can live for so many years and what’s more, Archan Tia stayed with him in a cave for 5 days. People would think that this is a made up story and it can never be true, but I think it’s true because a monk never lies and you can always trust Archan Tia’s honesty.

So, let’s cut a long story short and go straight the core of this amazing story. 20 years ago when Archan Tia was still in Thailand, under the teaching of his master Luang Phor Thop, he got to know more about this legendary monk from his master as his master used to meet with LP Thep Lok Udorn before. After Archan Tia became a forest monk somewhere in the jungle in Thailand, he decided to seek LP Thep out by himself. After countless days of searching in the jungle he ended up with nothing. He had tried so many approaches, physically and spiritually but non of them worked, until one day he was really frustrated and out of desperation he shouted very loud “LP Thep, where are you? I can’t find you!” After he finished shouting, and when he turned around, he noticed the ground had the footprints of a jungle pig, instinctively he just followed the track and this lead him to a cave where LP Thep Lok Udorn lived! Archan Tia told me that he wanted to run away when he first saw LP Thep Lok Udorn walk through the wall of the cave. He was not sure if the person in front of him was human or a ghost. Out of curiosity he then tried to touch LP Thep Lok Udorn to see weather he was solid like a human being or just mist like a ghost. He could feel his finger touching, just like on a human body, he could see his kasaya just like the one he currently wears, he is a human for real! But this didn’t satisfy Archan Tia, “maybe there is some kind of trick on the wall” Archan Tia thought. So he went to check the wall but there aren’t any tricks, just a flat wall without any gaps. Now that really convinced Archan Tia that who he saw is none other than the legendary monk LP Thep Lok Udorn!
Archan Tia said that LP Thep Lok Udorn is a very tall person with very long hands and legs. He said that the kasaya that LP Thep Lok Udorn wears needs to be three times the size that he wears. He spent 5 days in the cave named “Tam Sheng Chang” (I translate this from what I heard in Hokkien from Archan Tia). The word “Tam” means moon in Thai, and “Sheng” means cave. The cave is very big, the size of 3 football fields, and there is a hole where you can see the moonlight at night time; so I guess this is why they call it the cave of moonlight. I asked Archan Tia whether he learned any magic skills from LP Thep, he said that during that period LP Thep just taught him how to meditate. He said LP Thep is very focused on meditation and he favors those who are hard working in the practice of meditation. Archan Tia said that LP Thep can live that long because he has achieved the phase that is something very similar to what Buddha achieved. He said in meditation, there is one phase, the phase number 7, a very difficult phase to achieve, just right below the phase of becoming a Buddha, is the phase where you can control whether you want to live or die. According to Archan Tia, and please excuse if I have remembered it wrongly, there are a total of 8 phases in meditation, - 1 > 2 > 3 (Samadhi) > 4 (Zen) > 4 > 5 > 6 (Arahan) > 7 > 8 (Buddha) - the phase 7 is the phase where you can live for eternity. I asked him why Buddha still met his death while he had already achieved the highest phase of meditation. Archan Tia answered that Buddha had to follow what he told to his students, which is no one can escape from being born, getting old, getting sick and finally dieing. Archan Tia said Buddha can live for eternity IF someone asked him not to die, but his students never did so. Buddha told his students the news three times that he was going to die but none of them “demanded” that Buddha stay alive and not die.



“What else interesting happened in that cave?” I asked Archan Tia. He said that in the cave the food always seemed to be available, no matter how much you ate today; tomorrow you will see the same food again, in the same quantity, just like the day before. I guess this is the magic that they call “turning one into thousands” that can be performed only by god. Archan Tia said that LP Thep once showed him a visual by turning a rock into a TV screen, he use his hand to touch a rock and it turned into a TV screen to display a visual for Archan Tia to see. Archan Tia said during his conversation with LP Thep he noticed that sometimes he looked very old as if he forgot to “control” it.

Archan Tia then told me another story about LP Thep. Once upon a time there was a wedding ceremony in a village, they wanted to hire 9 monks (Thai people like the number 9) to perform the chanting event for blessing purposes, but there were only 8 monks attending. One of the monks is the local people’s monk leader, after a long time of waiting they saw another monk coming, so there are 9 monks now and when they are about to start the chanting, the newly came monk sat on the first place where it was suppose to be the place of the monk leader. The monk leader was very angry but he didn’t say anything. The newly arrived monk started to lead all the other 8 monks to chant, while they are chanting many people saw that monk start to become very old and back to normal again after the chanting ceremony was completed. Everyone in the hall was very shocked by what they had seen, when they are about to find out who exactly is that monk, they witness with their own eyes that the monk disappeared in front of them on their doorstep. That monk was LP Thep. Archan Tia said LP Thep likes to remain in low profile, even when he wants to bless the amulet that was created by his student for him, he chose to appear at midnight while everyone is asleep after a whole day of waiting for his arrival. He appeared and blessed the amulet and when he was about to leave he “awoke” his student to let them know that he came for the amulet blessing and then quickly disappeared.That was the story told by Archan Tia about LP Thep. But what happened in that cave between Archan Tia and LP Thep in that 5 days is of more interest to me. So I keep asking him about that, he said nothing really much, most of the time he just practiced meditation inside the cave and LP Thep gave his guidelines if he found Archan Tia doing it the wrong way. LP Thep used to tell him, “remember your breath, it’s very important, you want to go down there (hell) or high above (heaven) is all based on how you breath”. Archan Tia said even now sometimes he will “see” LP Thep again during his meditation and this reminds him how to breathe correctly.

Archan Tia said that the reason why LP Thep is still around today maybe is because he wants to make sure that Buddhism remains in the way it was introduced by Buddha. If he finds people starting to lose confidence in Buddha’s teaching, he will know it and he will do everything in his power to help rebuild the reputation of Buddha. Archan Tia advises that if you want to “see” him then you have to be hardworking in meditation, he favors those people who are hardworking in practicing meditation. And oh by the way, the real name of LP Thep is actually LP Koung, “Thep” in Thai which means “god.” LP Thep is what people called him but LP Koung is his actual name, not many know his real name, even people from Thailand. So I asked Archan Tia how he knew about it and he said “5 days in the cave with him, what you think I don’t know his name meh?” lol… Archan Tia said LP Thep is from the Sukhothai kingdom. Sukhothai kingdom was an early kingdom in the area around the city Sukhothai, in north central Thailand. The Kingdom existed from 1238 till 1438. Archan Tia said LP Thep lived in the jungle to pass by for so many kingdom in this life.

Another interesting story to share before we end - Mr. Ng, the old committee member of Wat Sungai Siput encountered a strange experience many years ago when Archan Tia asked him to frame up the photo of LP Thep (the one that you can see now hanging in Wat Sungai Siput). Mr. Ng does not believe the story of LP Thep, so after he took the framed photo of LP Thep out from the workshop, he found that his car automatically locked by itself and worse than that, the car key was still inside the car. He then asked a locksmith to come to assist but no matter how hard the locksmith tried he still couldn’t get the car door open. So Mr. Ng called Archan Tia and told him what was happening, Archan Tia said you must apologise to the photo of LP Thep. Mr. Ng then quickly said sorry to the LP Thep photo and suddenly the car unlocked itself!

Well, interesting isn’t it, there are so many impossible things in our life that cannot be explained by today’s science. We have to open our heart to accept everything and learn to understand it by involving yourself in it, but you have to have faith in it and you have to believe it first, so do you believe it or not? Believe it! Lastly i hope this story to boost up the faith of Buddhism of everyone, may those who read this article gain wisdom and enlightenment, sadhu.



terjemahan
http://shutterpressed.blogspot.com/2012/03/legendary-900-years-old-monk-lp-thep.html?m=1

Biksu Legendaris yang berumur 900 tahun - LP Thep (九百 多 岁 高僧 的 传奇)
Kisah ini diceritakan oleh Archan Tia dari Wat Sungai Siput (http://www.archantia.info) kepada saya, selama pekerjaan sukarela saya di kuil.
Gambar LP Thep Lok Udorn tergantung di Wat Sungai Siput sejak hari pendiriannya. Saya melihatnya setiap kali saya pergi ke sana tetapi saya tidak pernah bertanya siapa sebenarnya bhikkhu dalam gambar itu sampai saat ini. Saya memiliki kesempatan untuk bertanya kepada Archan Tia tentang hal itu dan saya benar-benar terkejut mengetahui bahwa ia adalah biksu legendaris berusia 900 tahun yang masih hidup sampai sekarang! Itu benar-benar menarik minat saya yang mendalam kepadanya dan saya memutuskan untuk mencari tahu lebih banyak tentang dia dari Archan Tia setiap kali saya memiliki kesempatan untuk melakukannya. Sekarang saya ingin berbagi temuan saya dengan Anda semua, walaupun saya diberitahu oleh Archan Tia berkali-kali untuk tidak mempublikasikan cerita ini karena dia tidak ingin orang berpikir bahwa dia gila! Sangat sulit untuk percaya bahwa manusia dapat hidup selama bertahun-tahun dan terlebih lagi, Archan Tia tinggal bersamanya di gua selama 5 hari. Orang-orang akan berpikir bahwa ini adalah cerita yang dibuat-buat dan itu tidak akan pernah benar, tetapi saya pikir itu benar karena seorang bhikkhu tidak pernah berbohong dan Anda selalu dapat mempercayai kejujuran Archan Tia.

Jadi, mari kita memotong cerita panjang dan langsung inti dari cerita yang luar biasa ini. 20 tahun yang lalu ketika Archan Tia masih di Thailand, di bawah pengajaran tuannya Luang Phor Thop, ia mengenal lebih banyak tentang bhikkhu legendaris ini dari tuannya seperti yang dulu pernah dijumpainya dengan LP Thep Lok Udorn. Setelah Archan Tia menjadi biarawan hutan di suatu tempat di hutan di Thailand, ia memutuskan untuk mencari LP Thep sendiri. Setelah berhari-hari mencari di hutan, dia akhirnya tidak mendapatkan apa-apa. Dia telah mencoba begitu banyak pendekatan, secara fisik dan spiritual tetapi tidak ada yang berhasil, sampai suatu hari dia benar-benar frustrasi dan putus asa dia berteriak sangat keras, “LP Thep, di mana kamu? Saya tidak dapat menemukan Anda! " Setelah dia selesai berteriak, dan ketika dia berbalik, dia melihat tanah memiliki jejak kaki babi hutan, secara naluriah dia hanya mengikuti jejak dan ini membawanya ke sebuah gua di mana LP Thep Lok Udorn tinggal! Archan Tia mengatakan kepada saya bahwa dia ingin melarikan diri ketika dia pertama kali melihat LP Thep Lok Udorn berjalan melalui dinding gua. Dia tidak yakin apakah orang di depannya adalah manusia atau hantu. Karena penasaran dia kemudian mencoba menyentuh LP Thep Lok Udorn untuk melihat cuaca dia solid seperti manusia atau hanya kabut seperti hantu. Dia bisa merasakan jarinya menyentuh, seperti pada tubuh manusia, dia bisa melihat kasaya-nya seperti yang dia pakai saat ini, dia benar-benar manusia! Tapi ini tidak memuaskan Archan Tia, "mungkin ada semacam trik di dinding," pikir Archan Tia. Jadi dia pergi untuk memeriksa dinding tetapi tidak ada trik, hanya dinding datar tanpa celah. Sekarang yang benar-benar meyakinkan Archan Tia bahwa yang dia lihat tidak lain adalah biksu legendaris LP Thep Lok Udorn!
Archan Tia mengatakan bahwa LP Thep Lok Udorn adalah orang yang sangat tinggi dengan tangan dan kaki yang sangat panjang. Dia mengatakan bahwa kasaya yang dipakai LP Thep Lok Udorn harus tiga kali ukuran yang dia pakai. Dia menghabiskan 5 hari di gua bernama "Tam Sheng Chang" (Saya menerjemahkan ini dari apa yang saya dengar di Hokkien dari Archan Tia). Kata "Tam" berarti bulan dalam bahasa Thailand, dan "Sheng" berarti gua. Gua itu sangat besar, ukuran 3 lapangan sepak bola, dan ada lubang di mana Anda bisa melihat cahaya bulan di malam hari; jadi saya kira inilah sebabnya mereka menyebutnya gua cahaya bulan. Saya bertanya kepada Archan Tia apakah dia mempelajari keterampilan sihir dari LP Thep, dia mengatakan bahwa selama periode itu LP Thep hanya mengajarinya cara bermeditasi. Dia mengatakan LP Thep sangat fokus pada meditasi dan dia menyukai mereka yang bekerja keras dalam praktik meditasi. Archan Tia mengatakan bahwa LP Thep dapat hidup selama itu karena ia telah mencapai fase yang sangat mirip dengan apa yang dicapai Buddha. Ia berkata dalam meditasi, ada satu fase, fase nomor 7, fase yang sangat sulit untuk dicapai, tepat di bawah fase menjadi seorang Buddha, adalah fase di mana Anda dapat mengontrol apakah Anda ingin hidup atau mati. Menurut Archan Tia, dan tolong permisi jika saya salah mengingatnya, ada total 8 fase meditasi, - 1> 2> 3 (Samadhi)> 4 (Zen)> 4> 5> 6 (Arahan)> 7 > 8 (Buddha) - fase 7 adalah fase di mana Anda dapat hidup untuk selamanya. Saya bertanya kepadanya mengapa Buddha masih menemui ajalnya sementara ia telah mencapai fase meditasi tertinggi. Archan Tia menjawab bahwa Buddha harus mengikuti apa yang dia katakan kepada murid-muridnya, yang tidak dapat dilepaskan dari kelahiran, menjadi tua, sakit, dan akhirnya mati. Archan Tia berkata Buddha dapat hidup selamanya jika seseorang memintanya untuk tidak mati, tetapi murid-muridnya tidak pernah melakukannya. Buddha memberi tahu murid-muridnya berita tiga kali bahwa ia akan mati tetapi tidak ada dari mereka yang “menuntut” agar Buddha tetap hidup dan tidak mati.

"Apa lagi yang menarik terjadi di gua itu?" Saya bertanya pada Archan Tia. Dia mengatakan bahwa di gua makanan selalu tampak tersedia, tidak peduli berapa banyak yang Anda makan hari ini; besok kamu akan melihat makanan yang sama lagi, dalam jumlah yang sama, sama seperti hari sebelumnya. Saya kira ini adalah sihir yang mereka sebut "mengubah satu menjadi ribuan" yang hanya dapat dilakukan oleh tuhan. Archan Tia mengatakan bahwa LP Thep pernah menunjukkan padanya visual dengan mengubah batu menjadi layar TV, dia menggunakan tangannya untuk menyentuh batu dan itu berubah menjadi layar TV untuk menampilkan visual untuk dilihat Archan Tia. Archan Tia mengatakan selama percakapannya dengan LP Thep dia memperhatikan bahwa kadang-kadang dia tampak sangat tua seolah-olah dia lupa untuk "mengendalikan" itu.

Archan Tia kemudian menceritakan kisah lain tentang LP Thep. Suatu ketika ada upacara pernikahan di sebuah desa, mereka ingin mempekerjakan 9 biksu (orang Thailand seperti orang nomor 9) untuk melakukan acara nyanyian untuk tujuan berkah, tetapi hanya ada 8 bhikkhu yang hadir. Salah satu bhikkhu adalah pemimpin bhikkhu masyarakat setempat, setelah lama menunggu mereka melihat bhikkhu lain datang, sehingga sekarang ada 9 bhikkhu dan ketika mereka akan memulai nyanyian, bhikkhu yang baru datang duduk di tempat pertama di mana ia berada. seharusnya menjadi tempat pemimpin biksu. Pemimpin bhikkhu itu sangat marah tetapi dia tidak mengatakan apa-apa. Bhikkhu yang baru tiba itu mulai memimpin 8 bhikkhu lainnya untuk mengucapkan, sementara mereka mengucapkan banyak orang melihat bahwa bhikkhu itu mulai menjadi sangat tua dan kembali normal kembali setelah upacara pembacaan bunyi selesai. Semua orang di aula sangat terkejut dengan apa yang telah mereka lihat, ketika mereka akan mencari tahu siapa sebenarnya bhikkhu itu, mereka menyaksikan dengan mata kepala sendiri bahwa bhikkhu itu menghilang di depan mereka di depan pintu rumah mereka. Bhikkhu itu adalah LP Thep. Archan Tia mengatakan LP Thep suka tetap diam, bahkan ketika dia ingin memberkati jimat yang diciptakan oleh muridnya untuknya, dia memilih untuk muncul pada tengah malam sementara semua orang tertidur setelah seharian menunggu kedatangannya. Dia muncul dan memberkati jimat itu dan ketika dia hendak pergi, dia “membangunkan” muridnya untuk memberi tahu mereka bahwa dia datang untuk mendapatkan jimat dan kemudian dengan cepat menghilang. Itulah kisah yang diceritakan oleh Archan Tia tentang LP Thep. Tapi apa yang terjadi di gua antara Archan Tia dan LP Thep dalam 5 hari itu lebih menarik bagiku. Jadi saya terus bertanya kepadanya tentang itu, dia tidak banyak bicara, sebagian besar waktu dia hanya berlatih meditasi di dalam gua dan LP Thep memberikan panduannya jika dia mendapati Archan Tia melakukannya dengan cara yang salah. LP Thep biasa memberitahunya, "ingat nafasmu, itu sangat penting, kamu ingin pergi ke sana (neraka) atau tinggi di atas (surga) semua didasarkan pada bagaimana kamu bernafas". Archan Tia mengatakan bahkan sekarang kadang-kadang dia akan "melihat" LP Thep lagi selama meditasinya dan ini mengingatkan dia bagaimana bernafas dengan benar.

Archan Tia mengatakan bahwa alasan mengapa LP Thep masih ada sampai sekarang mungkin adalah karena dia ingin memastikan bahwa agama Buddha tetap seperti itu diperkenalkan oleh Buddha. Jika dia menemukan orang-orang mulai kehilangan kepercayaan pada ajaran Buddha, dia akan mengetahuinya dan dia akan melakukan segalanya dengan kekuatannya untuk membantu membangun kembali reputasi Buddha. Archan Tia menyarankan bahwa jika Anda ingin "melihatnya" maka Anda harus bekerja keras dalam meditasi, ia lebih menyukai orang-orang yang bekerja keras dalam berlatih meditasi. Dan oh omong-omong, nama asli LP Thep sebenarnya adalah LP Koung, "Thep" dalam bahasa Thailand yang berarti "tuhan." LP Thep adalah apa yang orang-orang memanggilnya tetapi LP Koung adalah nama sebenarnya, tidak banyak yang tahu nama aslinya, bahkan orang-orang dari Thailand. Jadi saya bertanya kepada Archan Tia bagaimana dia tahu tentang itu dan dia berkata "5 hari di gua bersamanya, apa yang Anda pikir saya tidak tahu namanya meh?" lol ... Archan Tia berkata LP Thep berasal dari kerajaan Sukhothai. Kerajaan Sukhothai adalah kerajaan awal di daerah sekitar kota Sukhothai, di utara tengah Thailand. Kerajaan itu ada dari 1238 hingga 1438. Archan Tia mengatakan LP Thep tinggal di hutan untuk melewati begitu banyak kerajaan dalam kehidupan ini.


Cara Menambah Subscriber Youtube dengan indoyousub.com






Lp Thuad


Luang Phor Thuad adalah seorang Bhikkhu legendaris. Beliau lahir di Singora, Thailand. Leluhur Beliau bermigrasi dari Propinsi Fujian, China berabad-abad yang lalu karena kondisi China yang tidak menentu dan kemudian menetap di Singora, Thailand. Ke dua orang tua Beliau juga lahir di Singora, Thailand dan Ibunda Beliau adalah orang China asli. Kehidupan ke dua orangtua Beliau sangatlah miskin dan mereka hanya tinggal di sebuah gubuk di dekat sebuah vihara, Wat Khokosan dan digaji oleh seorang kaya untuk mengerjakan ladangnya.
Luang Phor Thuad dilahirkan di Ban Suan Chan, Chumphol district, Sathing Phra in di Songkhla, Thailand Selatan pada thn 1582 (B.E.2125) ketika kedua orangtua Beliau berumur 40thn.
Ketika Beliau berumur 6 bulan, Beliau diletakkan di bawah sebuah pohon yang rindang di dekat ladang padi dimana ibundanya sedang bekerja. Pada siang hari, Ibundanya menghentikan kerjaannya untuk memberi asi kepada Beliau. Pada saat Ibundanya berjalan ke arah sang bayi, dia melihat seekor ular Python yang sangat besar sedang melilit di sekitar sang bayi. Dalam keterkejutannya, sang Ibu berteriak meminta pertolongan. Tetangga di sekitar segera berkumpul dan membawa berbagai peralatan yang dapat digunakan sebagai senjata. Sang ular sama sekali tidak bergerak. Semua orang yang berkumpul tidak tahu apa yang harus mereka lakukan. Tidak ada yang berani untuk menyerang karena takut sang ular akan memangsa si bayi apabila mereka menyerangnya. Mendadak sang Ibu mempunyai ide. Dia teringat kepercayaan kuno yang mempercayai bahwa mungkin saja sang ular adalah penjelmaan dari dewa. Jadi sang ibu memetik bunga 7 warna dan meletakkan di atas daun, dan kemudian mempersembahkan kue beras dan langsung berlutut ke ular python tsb. Setelah beberapa saat, sang ular memuntahkan sebuah bola kristal di dada sang bayi dan kemudian pergi. Sang ibu kemudian menyimpan bola kristal tsb dan membawa sang bayi pulang.
Seorang kaya menawar bola kristal tsb dengan harga yang sangat tinggi. Tetapi ibunda Lp Thuad tidak mau menjual bola kristal tsb. Kemudian orang kaya tsb mencoba menekan Ibunda nya degan kekerasan, sehingga sang Ibunda mangalah dan memberikan bola kristal tsb.
Tetapi setelah orang kaya tsb memiliki bola kristal itu dalam 3 hari, semua anggota keluarganya jatuh sakit. Kemudian dia berkonsultasi dengan seorang paranormal, dan paranormal tsb memberitahukan dia kalau dia telah menyimpan sesuatu yang bukan merupakan hak nya. Hanya sang bayi yang berhak atas bola kristal tsb. Orang kaya tersebut ketakutan dan mengembalikan bola kristal tsb kepada Ibunda Lp Thuad.
Lp Thuad mulai belajar agama Buddha pada usia 5 thn dan ditabhiskan menjadi bhikkhu pada usia 12 tahun. Pada usia 30 thn ayahnya meninggal dan kemudian dia memutuskan untuk mengembara ke daerah lain untuk mempelajari Buddhisme lebih dalam.
Dari tempat nya wat Pakok, Singora, Thailand, Lp Thuad menumpang perahu menuju utara ke propinsi Ayuthaya. Setelah berlayar setengah hari, perahu tersebut berjumpa dengan badai yang sangat besar. Awak kapal semuanya sangat ketakutan. Perahu tersebut tidak bisa tiba di tempat tujuan setelah berlayar beberapa hari. Persediaan air minum sudah sangat menipis.
Para awak kapal mulai panik dan menuduh Lp Thuad sebagai penyebab kesialan mereka dan mereka merencanakan untuk membuang dia ke laut. Merasa ada hal yang tidak nyaman, Lp Thuad menenangkan para awak kapal dengan mengatakan kalau mereka tidak perlu khawatir mengenai air minum karena masih banyak air di sekitar. Seiring ucapan tersebut, beliau merengganggkan kaki nya keluar dari kapal dan tiba2 badaipun berlalu. Dengan kakinya, Beliau menggambar lingkaran di atas laut dan memberitahukan awak kapal untuk mengambil air dalam lingkaran yang dia buat untuk diminum.
Para awak kapal tidak percaya. Mereka berpikir kalau sang bhikkhu hanya mencoba menipu mereka. Setelah Lp Thuad menjamin mereka bahwa air tersebut bisa diminum, salah satu dari awak kapal memutuskan untuk mencoba. Dia menemukan kalau air dalam lingkaran yang dibuat Lp Thuad memang bisa diminum. Segera sisa awak kapal lainnya mencoba untuk meminum air tersebut dan mereka mendapatkan kalau air laut itu sudah menjadi air tawar yang aman diminum. Salah satu awak kapal mencoba merasakan air di luar lingkaran, dan dia merasakan kalau air di luar lingkaran masih asin. Para awak kapal segera membuang pikiran buruk mereka terhadap Lp Thuad. Pada hari berikutnya, perahu tersebut tiba di propinsi Ayuthaya. Lp Thuad berjalan beberapa mil dan sangat gembira menemuka sebuah vihara yang besar. Para Bhikkhu di vihara ini menolak untuk menerima dia karena dia sangat miskin. Kemudian dia pergi ke sebuah vihara tua yang dekat dengan vihara tersebut. Penjaga vihara di situ menerima dia dengan senang hati dan menawarkan dia untuk tinggal. Kemudian dia tinggal di sana dan mempelajari naskah kuno Buddhis, dan melatih meditasi. Dia melakukan hal ini selama ½ tahun.
Melihat perkembangan Negara Thailand yang makin makmur, raja Sri Lanka mengirimkan 7 orang bikkhu ke propinsi Ayuthaya untuk mencoba pencapaian dari para bhikkhu di Thailand. Mereka membawa 12 mangkok yang berisi 84,000 kata-kata. Kata-kata ini dimaksudkan untuk dapat disusun sebagai sebuah sutra dalam jangka waktu 1 minggu. Jika tugas ini terpenuhi, maka Raja Sri Lanka akan mempersembahkan 7 perahu yang terbuat dari emas. Apabila tugas ini tidak dapat diselesaikan, Thailand akan menyerahkan kerajaannya kepada Sri Lanka. Raja Thailand sangat sulit untuk menolak tantangan ini karena Thailand akan ditertawakan oleh dunia Buddhis pada khususnya dan seluruh dunia pada umumnya. Raja Thailand kemudian mengumpulkan semua Bhikkhu yang ternama di negaranya untuk menyelesaikan tugas ini. Banyak yang mencoba tapi tidak berhasil.
Raja membuat pengumuman untuk mencari seseorang yang dapat menyelesaikan tugas ini. Pada hari ke-4, raja bermimpi seekor gajah putih yang bersinar terang sedang membunyikan suaranya. Kemudian sang raja berkonsultasi dengan seorang paranormal dan beliau diberitahukan bahwa akan ada seorang yang piawai yang akan muncul dan dapat menyelesaikan tugas ini.
Pad hari ke-6, Lp Thuad meninggalkan viharanya pada pagi hari untuk berpindapata makanan. Dia tiba di rumah seorang kaya. Dan mereka sedang menceritakan krisis yang melanda Thailand. Mereka melihat dia sedang memegang mangkok pata dan berdiri di depan pintu mereka. Tuan rumah kemudian mempersembahkan makanan kepada Beliau. Pemilik rumah merasakan kalau Bhikkhu di depannya bukan orang biasa. Dia memberi hormat kepada Lp Thuad dan memberitahukan mengenai masalah Negara Thailand kepada Beliau dan menanyakan kepada Beliau apakah beliau bisa membantu. Lp Thuad menjawab kalau dia akan mencoba. Dan pemilik rumah itu merasa sangat bahagia dan akan mengundang Lp Thuad untuk menjumpai sang Raja secepatnya. Lp Thuad memberitahu dia untuk tidak terburu-buru dan mereka akan berangkat keesokan hari.
Setelah Lp Thuad pergi, orang kaya tersebut memberitakan kabar baik ini kepada Raja. Keesokan harinya, utusan raja datang untuk membawa Lp Thuad ke istana.
Lp Thuad tiba di istana disambut oleh semua petugas istana. Setengah jam kemudian, para bhikkhu dari Sri Lanka datang. Setelah ramah tamah sebagai formalitas, Lp Thuad mulai mengerjakan tugas yang diberikan. 12 mangkok kata2 dituang di atas meja. Beliau kemudian menutup matanya dan menyusun nya dengan ke dua tangannya. Setelah ¼ jam, dia memberitahukan kalau ada 5 kata2 yang hilang.
Ke-7 bhikkhu dari Sri Lanka terdiam. Lp Thuad kemudian memperingatkan siapapun juga yang tidak mengeluarkan kata2 yang hilang tersebut akan mati dalam keadaan yang sangat mengganaskan dengan tengkorak kepala yang pecah. Orang yang menyimpan ke-5 kata2 yang hilang tersebut ketakutan dan mengeluarkan ke-5 kata2 yang hilang tersebut.
Dengan mata tertutup Lp Thuad mengeluarkan kekuatan supranaturalnya untuk menyusun kata2 itu. Sutra itu kemudian selesai dalam sekejap. Melihat Thailand sukses mengerjakan tugas tersebut, ke-7 bhikkhu Sri Lanka kemudian mempersembahkan ke-7 perahu dari emas dan pergi. Semenjak itu nama Lp Thuad menjadi terkenal di seantero negri. Beliau kemudian dikenal sebagai seorang Bhikkhu suci dalam sejarah Thailand.
Terkesan dengan kebijaksanaan Lp Thuad, raja Thailand memberikan gelar “Somdej Phra Rajamuni Samiramagunupamacarya” kepada Lp Thuad. Kemudian Lp Thuad juga menjadi penasehat raja dari Sri Lanka.
Lp Thuad tinggal di ibukota selama beberapa tahun sampai dia mendapat berita kalau ibunya sedang sakit keras. Dia kemudian pulang ke kampong halamannya, ibunya meninggal pada usia 78 tahun. Setelah pemakaman ibunya, dia tinggal di Singora, Thailand.
Menjelang kepulangannya, Lp Thuad menemukan puing2 wat Pa Ko. Kemudian dia mengirimkan pesan kepada raja Thailand untuk meminta merenovasi kembali vihara tersebut.
Raja Thailand sangat senang untuk membantu dan vihara tersebut pulih kembali dalam waktu singkat. Raja Thailand memberikan tanah di sekeliling vihara tersebut untuk Lp Thuad dan 250 keluarga yang tinggal di sekitar tempat tersebut.
Seorang pegawai gubernur dari Selatan yang bernama Phang, seorang dengan wajah yang gelap, ingin membangun sebuah vihara Buddhis. Dia datang ke Singora untuk mencari seorang Bhikkhu yang piawai sebagai kepala pembangunan vihara tersebut. Pada suatu sore, dia melihat seorang Bhikkhu tua berjalan di sepanjang pantai dan meninggalkan jejak yang bercahaya. Dia tahu bahwa inilah Bhikkhu yang perlu didekati. Dia kemudian bernamaskara pada Lp Thuad dan memberitahukan bahwa dia berniat untuk membangun sebuah vihara di Pattani. Lp Thuad sudah mengetahui hal itu melalui kekuatan batinnya. Dia setuju dan pergi bersama Gubernur Phang ke Pattani. Setelah pembangunan selesai, vihara tersebut diberi nama wat ChangHai. Lp Thuad adalah kepala vihara di wat Changhai sampai beliau wafat pada usia 120thn. (Tetapi, beberapa sumber mengatakan bahwa tidak ada seorangpun yang tahu kalau Lp Thuad telah meninggal dunia).






Wednesday, July 22, 2020

Garis Tangan



Ilmu Membaca Garis Tangan
Ilmu membaca garis tangan ini dikenal dengan palmistri dan telah dipelajari sejak zaman Romawi kuno.

Garis tangan bisa memperlihatkan masa depan seseorang, termasuk jumlah harta dan kekayaan yang akan dimiliki.

1. Garis vertikal di bawah kelingking
Pangkal jari kelingking disebut 'Merkurius' dalam ilmu palmistri.


Jika ada garis vertikal di pangkal jari merkurius, ke bawah, berarti Anda akan mendapat rezeki yang tidak terduga. Anda juga akan sering beruntung.

2. Bentuk segitiga di garis kehidupan
garis kehidupan adalah garis melengkung di antara jempol dan telunjuk.


Jika bentuk segitiga terlihat jelas di sepanjang luar garis tersebut, maka Anda akan mendapat banyak rezeki di usia matang, makin besar segitiganya, makin kaya Anda.

3. Segitiga di tengah-tengah telapak tangan
Coba perhatikan garis tangan Anda, adakah yang berpotongan? Dan apakah ada bentuk segitiga seperti di gambar?


Itu segitiga keuangan dan siapa yang memilikinya akan mendapat banyak uang dari profesi atau bisnisnya.

4.Tanda Yav di Jempol
Tanda Yav berbentuk seperti butiran gandum yang utuh dan terletak di ibu jari Anda.




Jarang sekali orang yang memilikinya, dan mereka yang punya Yav di jempol akan kaya tanpa perlu bersusah payah.

5. Tanda Bintang di garis matahari
Coba lihat di pangkal jari manis Anda. Apakah ada garis memanjang vertikal?



Itu disebut garis matahari, dan apabila ada tanda bintang di garis itu, artinya Anda akan sukses dan terkenal.

6. Garis kecil yang memisahkan jari kelingking dan jari manis



Apabila ada garis yang seperti memisahkan kedua jari tersebut, itu artinya akan banyak sumber kekayaan di sekitar Anda.

7. Tanda M yang dibentuk dari garis tangan hati, kehidupan, dan kepala
Ada tiga garis utama yang terlihat paling jelas dan tebal di telapak tangan Anda.



Jika tiga garis itu membentuk huruf M yang terlihat jelas, artinya Anda akan mendapat rezeki setelah menikah.

Makin jelas, makin besar pula kekayaan yang Anda dapatkan.




Wednesday, July 8, 2020

Liontin PPS






Barang asli Thailand, koleksi teramat langka.Barang koleksi dengan harga sangat tejangkau
Mahar sama seperti yang ada di tokopedia saya
Rp.4.000.000






Sakyant Konkrapan



dari Thailand,  yang sudah benar benar melegenda
sampai level dunia,  dengan harga terjangkau. Silakan diorder sebelum kehabisan bos bosku.


Lp Thep

The Legendary 900 years old Monk - LP Thep (九百多岁高僧的传奇) This story was told by Archan Tia of Wat Sungai Siput (http://www.archantia.info) to...